Jabat Tangan Pembawa Berkah

Rasulullah Shalallahu ‘alaihi Wa Sallam bersabda:

“Tidaklah dua orang muslim bertemu kemudian berjabat tangan melainkan telah diampuni dosa-dosa keduanya sebelum mereka berdua berpisah.” (Dihasankan oleh Tirmidzi dan dishahihkan oleh Al-Albany).

Rasulullah Shalallahu ‘alaihi Wa Sallam bersabda:
“Tidaklah dua orang muslim bertemu kemudian salah satu di antara keduanya memegang tangan temannya (berjabat tangan) melainkan kewajiban bagi Allah untuk mengabulkan doa keduanya dan tidaklah kedua tangan mereka berdua berpisah hingga dosa-dosa keduanya diampuni.” (Ditakhrij oleh Imam Ahmad dalam musnadnya dan beliau berkata: Hasan lighoirihi).

Makna (Kana haqqon ‘alallahi) adalah: hak yang dianugrahkan oleh Allah Ta’ala kepada mereka.

Sedang makna (yahdhuru du’ahuma) adalah: doa keduanya mustajab.

Hal ini adalah masalah besar yang perlu dijelaskan bahwa salah satu perbuatan yang sangat dicintai oleh Allah adalah: bersatu padu, saling menyayangi,  saling mencintai dan tercipta keselarasan di antara kaum muslimin.

Akan tetapi, seorang muslim tidak boleh berjabat tangan dengan wanita yang bukan mahramnya karena hal ini adalah haram.

Rasulullah Shalallahu ‘alaihi Wa Sallam bersabda:
“Sungguh kepala seseorang ditusuk dengan besi itu lebih baik baginya dari pada ia menyentuh seorang perempuan yang tidak halal baginya.” (Diriwayatkan oleh dua orang periwayat hadits, Al-Albany berkata dalam kitab as-Shahih: sanadnya bagus).

Rasulullah Shalallahu ‘alaihi Wa Sallam bersabda:
“Sesungguhnya aku tidak pernah berjabat tangan dengan seorang wanitapun. Ucapanku kepada seratus orang wanita sama persis seperti ucapanku kepada satu orang wanita.” (Ditakhrij oleh Malik dalam kitab Muwatha’, Ahmad dalam musnadnya dan dishahihkan oleh Al-Albany).

Dikutip dari buku,” Tiket Perjalanan Ke Alam Surga.”

http://www.an-naba.com

About these ads

Posted on November 22, 2010, in Adab & Akhlak and tagged , , , . Bookmark the permalink. 2 Komentar.

  1. Afwan akhi, “Sungguh kepala seseorang dijahit dengan besi itu lebih baik baginya dari pada ia menyentuh seorang perempuan yang tidak halal baginya.” Maksudnya “dijahit dengan besi atau ditusuk dengan besi akhi?

  1. Ping-balik: Tweets that mention Jabat Tangan Pembawa Berkah « Al Qiyamah – Moslem Weblog -- Topsy.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d bloggers like this: