Syaikh Bin Baz Rahimahullah: “Inilah Jalan Yang Saya Tempuh Ketika Berhadapan Dengan Raja Maupun Bukan.”

Syaikh ‘Abdullah bin Shalih Al-‘Ubaylan menceritakan:

Suatu ketika dalam sebuah pertemuan yang cukup besar, saya mengajukan pertanyaan kepada Syaikh Abdul Aziz bin Baz:

“Ada beberapa ulama yang memiliki perbedaan pendapat dengan anda, namun mereka semua tetap mencintai anda. Kami ingin tahu apa yang menyebabkan hal ini. Mengapa Allah melimpahkan kepada anda karunia berupa sesuatu yang menyebabkan tumbuhnya perasaan cinta di hati mereka kepada anda?”

Maka beliau menjawab:

“Aku tidak tahu apapun kecuali bahwa – Alhamdulillah – saat saya mengetahui kebenaran semenjak saya muda maka saya merasa terpanggil (untuk memeganginya). Saya berusaha untuk bersabar terhadap apapun yang menimpa saya sebagai konsekuensi dari sikap saya itu. Saya tidak membenci siapapun dan tidak pula memuji siapapun (yakni sesama makhluk) atas akibat yang menimpa saya. Saya hanya ingin menyampaikan kebenaran dan bersabar terhadap apa yang menimpa saya. Jika ia diterima, maka pujian itu hanya milik Allah. Begitupun bila ditolak, maka pujian itu juga tetap milik Allah. Inilah jalan yang saya pegangi semampu saya, baik dalam ucapan maupun tulisan. Siapa yang menerima maka ia akan menerimanya dan siapa yang menolak maka ia akan menolaknya. Selama saya di atas kebenaran, selama itu pula saya akan menyuarakannya.

Bagi orang-orang yang memiliki perbedaan dengan saya, maka saya katakan, bagi mereka ijtihad mereka. Allah akan memberi balasan dua kepada seorang mujtahid bila ia benar dan akan memberi balasan satu bila ia salah. Maka saya tidak tahu (alasan lain) kecuali hal ini – bahwa saya menyeru kepada kebenaran sesuai dengan kemampuan saya, Alhamdulillah, dan saya pun berusaha untuk menyampaikannya baik secara lisan maupun tindakan. Saya pun tidak pernah memvonis dan tidak pernah pula membuat sakit hati (tersinggung). Bila saya telah menyampaikan, maka saya berdoa semoga Allah memberi kemudahan dan petunjuk kepadanya. Inilah jalan yang saya tempuh ketika berhadapan dengan raja maupun bukan raja.”

Mawaqif Madhiah fi Hayat Al-Imam Abdul Aziz bin Baz – halaman 25

Sumber: Untaian Indah Biografi Kehidupan Ulama Ahlus Sunnah, Penerbit at Tuqo

About these ads

Posted on Juli 17, 2012, in Kisah Para Ulama and tagged , , , . Bookmark the permalink. 1 Komentar.

  1. Reblogged this on Sapa Mentari and commented:
    Ku katakan kebenaran dan aku siap bersabar

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: