Daily Archives: Juni 11, 2008

Istana Putih

Imam Ahmad berkata, Yunus bertutur kepada kami, dari Mihjan bin al-Adra’, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alahi wasallam berkhutbah di hadapan para sahabat, dan bersabda :

يَوْمُ الْخَلَاصِ وَمَا يَوْمُ الْخَلَاصِ !! ثَلاَثا، فَقِيلَ لَهُ وَمَا الْخَلَاصُ؟ قَالَ يَجِيءُ الدَّجَّالُ فَيَصْعَدُ جَبَلَ أُحُدٍ فَيَنْظُرُ الْمَدِينَةَ فَيَقُولُ لِأَصْحَابِهِ: أَتَرَوْنَ هَذَا الْقَصْرَ الْأَبْيَضَ؟! هَذَا مَسْجِدُ أَحْمَدَ

”Yaum al-khalash, apa itu yaum al-khalash? (beliau mengulangnya tiga kali). Dikatakan kepada beliau, “Apa itu yaum al-khalash?” Beliau bersabda, “Yaitu hari ketika dajjal datang, lalu ia naik ke gunung Uhud seraya mengarahkan pandangannya ke kota Madinah, ia berkata kepada para sahabatnya: “Apakah kalian melihat istana putih itu? Itu adalah masjid Ahmad’.”

Dalam hadits ini, Rasulullah shallallahu ‘alahi wasallam memberitakan bahwa kelak ketika dajjal keluar, bangunan masjid beliau telah berubah menjadi seperti bangunan istana. Dan semua orang pada masa ini bisa melihat bahwa masjid Rasulullah shallallahu ‘alahi wasallam saat ini benar-benar seperti istana. Hal ini merupakan hasil dari perluasan fisik masjid, perluasan yang belum pernah disaksikan sejarah sebelumnya, berkat kemurahan Allah kemudian berkat kemurahan pemerintah Saudi, semoga Allah menjadikannya senantiasa membantu Islam dan kaum muslimin.

(Sumber : 100 Mukjizat Islam, Pustaka Darul Haq)(alsofwah)

Fenomena Meniru Kaum Yahudi Dan Nasrani

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alahi wasallam bersabda,

لَا تَقُومُ السَّاعَةُ حَتَّى تَأْخُذَ أُمَّتِي بِأَخْذِ الْقُرُونِ قَبْلَهَا شِبْرًا بِشِبْرٍ وَذِرَاعًا بِذِرَاعٍ حَتَّى لَوْ دَخَلُوا جُحْرَ ضَبٍّ لَتَبِعْتُمُوهُمْ! قُلْنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ, الْيَهُودَ وَالنَّصَارَى؟ قَالَ فَمَنْ؟

”Kiamat tidak akan terjadi hingga umatku mengikuti tradisi umat kurun-kurun sebelumnya, sejengkal demi sejengkal, dan sehasta demi sehasta, hingga seandainya mereka masuk lubang kadal gurun sekalipun, kalian pasti mengikutinya!” Kami bertanya, “wahai Rasulullah, apakah mereka itu orang Yahudi dan Nasrani?” Dijawab oleh Rasulullah, “Kalau bukan mereka lalu siapa?”

Ini telah tampak pada masa kita sekarang ini. Di banyak negeri kaum muslimin, fenomena mengikuti dan meniru orang Nasrani dan Yahudi telah menjadi perlombaan dan menjadi suatu hal yang dibanggakan, baik dalam hal pakaian, bicara, dan tingkah laku.

(Sumber : 100 Mukjizat Islam, Pustaka Darul Haq)(alsofwah)

Tanda-Tanda Kekuasaan Allah Yang Menciptakan Jasad Manusia Dari Setetes Mani

Coba perhatikan bagaimana Allah menciptakan tubuh manusia dalam bentuk yang paling indah. Allah memberinya pendengaran, mulut, hidung dan seluruh rongga-rongga badan lainnya. Allah memberinya dua tangan dan dua kaki, lalu menghiasinya dengan jari-jemari, kemudian menghiasi jari-jemari itu dengan kuku di ujung-ujungnya. Lalu Allah melengkapi organ tubuh bagian dalam dengan hati, jantung, lambung, limpa, ginjal, paru-paru, rahim, kandung kemih usus dan organ tubuh lainnya. Masing-masing organ memiliki ukuran dan fungsi tertentu.

Coba perhatikan pula hikmah yang sangat agung pada penyusunan tulang-belulang sebagai tonggak yang menopang badan, pasak yang menyangganya. Coba lihat bagaimana Allah menciptakan tulang-belulang itu dalam bentuk dan kadar yang berbeda-beda satu dan yang lainnya. Ada tulang yang berukuran besar, ada pula yang kecil. Ada yang panjang dan ada pula yang pendek. Ada yang melengkung ada pula yang melingkar. Ada yang pipih dan ada pula yang lebar. Ada yang padat dan ada pula yang berongga.

Coba perhatikan bagaimana Allah menyusun tulang-belulang tersebut. Ada yang susunannya seperti susunan lelaki pada wanita, ada yang hanya sekedar melekat saja. Lalu coba lihat bentuk tulang-belulang itu, yang berbeda satu sama lainnya, selaras dengan fungsinya masing-masing. Misalnya gigi geraham, karena fungsinya untuk mengunyah maka Allah membuat bentuknya lebar. Berhubung manusia butuh bergerak membawa tubuhnya kesana-kemari, maka Allah tidak menjadikannya satu tulang saja, Allah melengkapi tubuh manusia tesebut dengan sejumlah tulang yang dirangkai dengan persendian sehingga ia dapat bergerak dengan mudah. Masing-masing tulang memiliki bentuk tersendiri sesuai dengan gerakan yang dibutuhkan.

Coba lihat bagaimana Allah merangkai anggota-anggota tubuh dan persendian dengan urat dan otot sebagai tali pengikat yang tumbuh dari salah satu ujung tulang, lalu mengikat tulang yang satu dengan yang lainnya dengan tali pengikat tersebut. Kemudian membuat bagian yang lebih pada salah satu ujung tulang lalu menjadikan pada ujung tulang yang lain lekukan untuk menyatukan keduanya. Bagian yang lebih dan lekukan itu selaras bentuknya, sehingga mudah dimasukkan dan disatukan. Sehingga ia tidaklah terhalang apabila ingin menggerakkan salah satu bagian tubuhnya. Seandainya persendian itu tidak ada, niscaya ia tidak akan mampu menggerakkannya.

Lalu coba lihat bagaimana Allah menciptakan kepala. Banyaknya tulang-tulang yang terdapat pada kepala, hingga katanya terdapat lima puluh lima tulang dalam bentuk, ukuran dan fungsi yang berbeda-beda satu sama lainnya. Coba lihat bagaimana Allah merangkainya dengan badan. Allah menempatkannya di atas, sebagaimana seorang penunggang kuda berada di atas kendaraannya. Berhubung kepala letaknya di atas, maka Allah menempatkan panca indera di situ, yakni indera penglihatan, indera pendengaran, indera penciuman, indera perasa dan indera peraba.

(Sumber : Keajaiban-keajaiban Makhluk dalam Pandangan al-Imam Ibnul Qayyim, Pustaka Darul Haq)(alsofwah)

Mengapa Anak Suka Menangis? Apa Hikmah Yang Tersembunyi Dibalik Itu?

Sekarang coba lihat hikmah mengapa anak-anak suka menangis? Manfaat apa yang tersembunyi di balik itu? Para ahli medis dan ahli anatomi tubuh telah menyingkap kegunaan dan hikmah mengapa anak-anak suka menangis. Mereka berkata : Pada otak anak kecil terdapat cairan yang apabila terus mendekam dalam otak mereka, akan menyebabkan kerusakan dan akibat yang buruk. Menangis dapat menyedot cairan dari otak mereka. Dengan begitu, otak mereka akan kuat dan sehat.

Demikian pula menangis dan merengek dapat melegakan saluran pernafasannya dan membuka serta melancarkan saluran keringatnya. Dengan begitu, urat syarafnya menjadi kuat. Sering kali kita lihat manfaat dan maslahat menangis dan menjerit bagi anak kecil. Ternyata demikian agungnya hikmah menangis bagi anak kecil. Biasanya menangis itu penyebabnya adalah rasa sakit yang mengganggu, itu saja engkau tidak tahu hikmahnya dan barangkali tidak pernah terlintas dalam benakmu. Begitulah, rasa sakit yang diderita anak kecil, tangisannya, sebab-sebabnya dan hikmah kegunaannya ternyata masih samar atas kebanyakan manusia. Mereka belum dapat memastikan apa hikmah di balik itu, tiap-tiap orang mengemukakan pendapatnya masing-masing.

(Sumber : Keajaiban-keajaiban Makhluk dalam Pandangan al-Imam Ibnul Qayyim, Pustaka Darul Haq)(alsofwah)

%d blogger menyukai ini: