Kejayaan Islam Bukan Dengan Penampilan

https://i0.wp.com/a6.sphotos.ak.fbcdn.net/hphotos-ak-ash4/c0.0.400.400/p403x403/418247_428945643815285_2100207906_n.jpgOleh: al Ustadz Abu Humaid Rosyid an Nashr

Ketika Umar bin Khaththab radhiyallahu ‘anhu sampai pada sebuah telaga di jalan yang menuju ke daerah Ilya’, sedangkan ada pada beliau sebuah gamis dari ba­han kain kasar yang telah digambar dan tepi ujung gamis itu terbakar. Maka Umar radhiyallahu ‘anhu berkata, “Pang­gilkan untukku, mana pemimpin kalian?” Mereka pun memanggil pemimpin mereka yang bernama Jalmus. Umar berkata, “Cucilah baju saya ini dan ja­hitlah, kemudian ukurlah ukuran baju atau gamis.”

Maka didatangkan kepada beliau sebuah kain “Kat­tan”. Umar bertanya, “Apa ini?” Mereka menjawab, “Kattan.” Umar bertanya lagi, “Apa itu kain Kattan?” Lalu mereka pun menjelaskan tentang kain tersebut. Maka beliau melepaskan pakaiannya, lalu mencuci­nya dan mengukurnya, lalu diberikan kepada be­liau. Maka Umar melepas lagi pakaian mereka lalu memakai pakaiannya.

Lalu Jalmus mengatakan, “Kamu adalah seorang pemimpin Arab, dan negeri ini adalah sebuah negeri yang tidak pantas unta ada di negeri ini. Kalau seandainya engkau memakai pa­kaian selain pakaian yang engkau kenakan dan eng­kau mengendarai seekor kuda tunggangan, maka itu akan lebih mulia untukmu di mata rakyat Romawi.” Maka Umar berkata:

“Kami adalah kaum yang telah Allah muliakan dengan Islam, maka kami tidak ingin mencari pengganti kecuali Allah.”

Dan dalam riwayat yang lain: “Sesungguhnya ka­lian dahulu adalah paling hina, paling rendah, dan paling sedikitnya manusia, lalu Allah muliakan ka­lian dengan Islam. Maka apa saja yang kamu cari dari bentuk kemuliaan selain Allah, niscaya Allah akan hinakan kalian.” (Bidayah wan Nihayah, Ibnu Katsir, 7/6o)

FAEDAH KISAH DI ATAS

1. Sesungguhnya pemimpin kaum muslimin zaman dahulu tidak takjub sedikit pun ke­pada musuh-musuh Islam, bahkan menghi­nakan apa yang ada pada mereka. Sebagai­mana firman Allah:

  “Apakah kamu akan memberikan harta kepa­daku? Apa yang Allah berikan kepadaku lebih baik daripada apa yang Allah berikan kepadamu. (QS. an-Naml [27]:36)

2. Seorang muslim menjadi mulia karena Is­lam, sebagaimana firman Allah:

Katakanlah (wahai Muhammad): “Dengan ka­runia Allah dan rahmat-Nya hendaknya dengan itu mereka bergembira.” (QS. Yunus [10] :58)

3. Meninggalkan Islam adalah suatu kehi­naan dan kelemahan

4. Hendaknya seorang muslim meninggalkan perkara yang membuat takjub orang lain dan perkara yang melalaikan. Allah Azza wa Jalla  ber­firman:

Maka dia berkata, “Sesungguhnya aku menyu­kai segala sesuatu yang baik (kuda) yang mem­buat aku tersibukkan dari ingat akan kekuasaan Tuhanku. ” (QS. Shad [38]:32) []

Sumber: Majalah al Furqon Edisi 1 Tahun Keduabelas Sya’ban 1433 Hal.15

Posted on Juli 31, 2012, in Fawaid. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: