Syubhat Seputar Para Sahabat: “Hadits Tentang al-Haudh (Telaga Surga)

http://kisahislam.net/wp-content/themes/zenko/scripts/timthumb.php?src=http://kisahislam.net/wp-content/uploads/2012/12/masjid100.jpg&w=200&h=240&zc=1Mereka menukilkan sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam:

“Aku akan didatangi oleh beberapa prang yang aku mengenal mereka dan mereka juga mengenalku, tetapi mereka diusir dari telaga. Maka aku berkata: ‘Mereka Sahabatku!’ Kemudian dikatakan (kepadaku): ‘Engkau tidak tahu apa yang mereka perbuat setelah engkau meninggal dunia.” [1]

Hadits ini mempunyai jalur sanad dan redaksi matan yang beragam, di antaranya:

“Aku berada di telaga hingga aku melihat siapa saja yang akan mendatangiku dari kalian. Lalu, ada orang-orang akan dijauhkan dariku. Aku pun berkata: ‘Wahai Rabbku, mereka dari golonganku dan dari umatku.’ Lantas dikatakan (kepadaku): ‘Apakah engkau tidak menyadari apa yang mereka lakukan setelah engkau meninggal dunia? Demi Allah, tidak lama setelah engkau meninggal dunia, mereka kembali kepada keadaan mereka semula (menjadi orang-orang kafir lagi).”‘

Ibnu Mulaikah—salah seorang perawi hadits ini— berkata: “Ya Allah, kami berlindung kepada-Mu agar tidak kembali kepada keadaan kami semula.” [2]

Dan, dalam riwayat lain disebutkan:

“Aku mendahului kalian ke telaga.” Dan, aku akan didebat tentang sekelompok kaum datang ke sana (tetapi dilarang), dan aku tidak dapat membela mereka ketika itu. Lantas, aku memohon: ‘Ya Rabb, mereka Sahabatku, mereka Sahabatku.’ Lalu, dikatakan kepadaku: `Sungguh, engkau tidak tahu apa yang mereka perbuat setelah engkau meninggal dunia.”‘[3]

Bantahan terhadap syubhat ini dapat dianalisis dari beberapa tinjauan sebagai berikut.

Pertama, yang dimaksud dengan kata “Sahabat” di sini adalah orang-orang munafik yang menampakkan keislaman pada zaman Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam sebagaimana difirmankan oleh Allah ‘azza wa jalla:

Apabila orang-orang munafik datang kepadamu (Muhammad), mereka berkata: ‘Kami mengakui bahwa engkau adalah Rasul Allah.’ Dan Allah mengetahui bahwa engkau benar-benar Rasul-Nya; dan Allah menyaksikan bahwa orang-orang munafik itu benar-benar pendusta. ” (QS. Al-Munaafiquun: 1)

Mereka adalah orang orang munafik yang tidak diketahui oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, sebagaimana firman Allah ‘Azza wa jalla:

Dan di antara orang-orang Arab Badui yang (tinggal) di sekitarmu, ada orang-orang munafik. Dan di antara penduduk Madinah (ada juga orang-orang munafik), mereka keterlaluan dalam kemunafikannya. Engkau (Muhammad) tidak mengetahui mereka, tetapi Kami mengetahuinya. Nanti mereka akan Kami siksa dua kali, kemudian mereka akan dikembalikan kepada adzab yang besar. ” (QS. At-Taubah: 101)

Jadi, mereka adalah orang-orang munafik yang disangka Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam sebagai Sahabat beliau, padahal mereka tidak termasuk di dalamnya.

Kedua, yang dimaksud adalah orang-orang yang murtad setelah wafatnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Sebagaimana dimaklumi, tidak sedikit orang Arab yang murtad sepeninggal Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Merekalah yang dikatakan oleh Nabi “Mereka Sahabatku,” namun kemudian dijelaskan kepada beliau: “Sesungguhnya engkau tidak tahu apa yang mereka perbuat setelah engkau meninggal dunia.” Yakni, mereka murtad semenjak engkau berpisah dengan mereka untuk selamanya.

Ketiga, kata “Sahabat” dalam hadits-hadits tersebut dimaknai secara umum; yaitu setiap orang yang pernah bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam walaupun dia tidak menerima dakwah beliau. Sebenarnya mereka tidak termasuk Sahabat menurut istilah (terminologi) syari`at. Di antara dalil yang menunjukkan hal ini adalah sabda Rasulullah berkenaan dengan pimpinan orang-orang munafik, ‘Abdullah bin Ubay bin Salul. Ketika Ibnu Ubay mengatakan—seperti yang tertera dalam al-Qur-an—:

“‘….Sungguh, jika kita kembali ke Madinah (kembali dari Perang Bani Mustalik), pastilah orang yang kuat akan mengusir orang-orang yang lemah dari sana ….‘” (QS. Al-Munaafiquun: 8)

Dan perkataannya terdengar oleh ‘Umar radhiyallahu ‘anhu, spontan saja Sahabat ini berseru: “Wahai Rasulullah, izinkanlah aku memenggal leher orang munafik ini.” Namun Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab:

“Biarkan saja dia! Jangan sampai orang-orang berkata bahwa Muhammad membunuh Sahabatnya.”[4]

Dalam hadits tersebut, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menganggap ‘Abdullah bin Ubay sebagai “Sahabat”, tetapi sebatas makna bahasa saja, bukan berdasarkan makna istilah. Karena, Ibnu Ubay adalah pemimpin kaum munafik Arab yang rahasianya dibeberkan oleh Allah ‘azza wa jalla.  Bahkan, orang ini menampakkan kemunafikannya secara terang-terangan.

Keempat, bisa jadi yang dimaksud dengan “Sahabat” dalam hadits itu adalah setiap orang yang bersama Nabi
di atas jalan kebenaran, walaupun dia tidak pernah melihat beliau. Keterangan ini ditunjukkan oleh riwayat yang lain yang menyebutkan: “Mereka umatku,” (sebagai pengganti lafazh: “Mereka adalah Sahabatku”) atau dalam riwayat lain: “Sungguh, mereka adalah umatku.” Bahkan ini didukung oleh sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam: “Aku mengenal mereka,” yang memang ditegaskan beliau sendiri; Ada yang bertanya—sebagaimana dinukilkan dalam riwayat yang lain—kepada beliau: “Wahai Rasulullah, bagaimana engkau bisa mengenal mereka, padahal engkau tidak pernah melihat mereka?” Beliau menjawab: “Aku mengenal mereka dari bekas-bekas wudhu mereka.” [6]

Penafsiran demikian dikuatkan pula oleh pemahaman Ibnu Abi Mulaikah, perawi hadits ini, ketika dia berkata: “Kami berlindung kepada-Mu agar tidak kembali kepada keadaan kami semula.” Sementara, Ibnu Abi Mulaikah termasuk kalangan Tabi`in.

Hadits al-Haudh di atas tidak dijadikan dalil oleh kaum Khawarij, Nawashib, dan Mu’tazilah. Hanya kaum Syi`ah yang menjadikannya dalil untuk menyatakan bahwa para Sahabat Nabi telah murtad. Jika seperti itu pandangannya, maka bisa dipertanyakan: “Kenapa ‘Ali, al-Hasan, al-Husain, dan selain mereka dari kalangan Ahlul Bait Nabi di dikecualikan dari Sahabat-Sahabat Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam? Mengapa mereka tidak dimasukkan juga ke dalam golongan orang-orang murtad?”

Kita tidak berpendapat Ahlul Bait dari kalangan Sahabat Nabi telah murtad. Sama sekali tidak. Justru, kita meyakini keimanan mereka, dan menyatakan bahwa mereka termasuk penduduk Surga. Karena, seperti itulah yang Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam sabdakan tentang ‘Ali bin Abu Thalib ketika mereka berada di atas bukit Hira:

“Tenanglah, hai Hira, karena di atasmu hanya ada Nabi, shiddiq (orang jujur), atau seorang syahid.” [7]

Ketika itu, ‘Ali bersama beliau, dan dia termasuk penduduk Surga. Dalam sebuah hadits shahih dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam beliau bersabda tentang al-Hasan dan al-Husain radhiyallahu ‘anhuma; bahwasanya mereka adalah: “Dua pemimpin para pemuda penghuni Surga.” [8]

Jika ada orang Rafidhah (Syi`ah zaman sekarang) mengatakan: “Abu Bakar ash-Shiddiq, ‘Umar bin al-Khaththab, Abu `Ubaidah bin al-Jarrah, dan Sahabat yang lain radhiyallahu ‘anhum termasuk orang-orang yang diusir dari telaga Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam,” maka tidak salah pula apabila kelompok Nawashib memasukkan’ Ali bin Abu Thalib ke dalam kelompok yang akan diusir dari telaga tersebut?” Apabila orang Rafidhah itu berdalih bahwa ‘Ali mempunyai keutamaan-keutamaan, maka dapat kita jawab bahwa keutamaan-keutamaan Abu Bakar dan ‘Umar jauh lebih banyak daripada keutamaan ‘All, bukankah demikian?

Foot Note:

[1] Shahiihul Bukhari, Kitab “At-Tafsiir”, Bab “Kamaa Bada’naa Awwala Khalqin Nu’iiduh” (no. 4740).

[2] Shahiihul Bukhari, Kitab “Ar-Riqaaq”, Bab “Fil Haudh” (no. 6593).

[3] Farathukum (dalam teks asli) artinya aku mendahului kalian.

[4] Shahiih Muslim, Kitab “Ath-Thahaarah”, Bab “Istihbaab Ithaalatil Ghurrah” (no. 249).

[5] Shahiihul Bukhari, Kitab “At-Tafsiir”, Bab “Qauluhu: ‘Sawaa-un ‘alaihim Astaghfarta Lahum“‘ (no. 4905).

[6] Shahiih Muslim, Kitab “Ath-Thahaarah”, Bab “Istihbaab Ithaalatil Ghurrah wat Tahjiil fil Wudhuu”‘ (no. 249). Inilah redaksi lengkapnya, dari Abu Hurairah radiyallahu ‘anhu, ia menuturkan:

“Rasulullah mendatangi kuburan, kemudian beliau berkata: ‘Semoga keselamatan atas kalian, (wahai penghuni) tempat tinggal orang-orang Mukmin. Kami, insya Allah, akan menyusul kalian. Aku ingin sekali melihat saudara kita.’ Para Sahabat bertanya: ‘Bukankah kami ini saudara-saudaramu, wahai Rasulullah?’ Beliau bersabda: ‘Kalian adalah Sahabatku, adapun saudara-saudara kita adalah mereka yang belum datang.’ Mereka bertanya: ‘Wahai Rasulullah, bagaimana engkau mengetahui orang yang belum datang dari umat ini?’ Beliau menanggapi: ‘Bagaimana menurutmu jika seseorang mempunyai kuda yang di dahi dan kakinya terdapat warna putih, dan ia berada di antara dua kuda yang berwarna hitam polos, bukankah dia akan mengenali kudanya itu?’ Mereka menjawab: ‘Benar, wahai Rasulullah.’ Beliau pun menyatakan: ‘Mereka akan datang dalam keadaan dahi dan kaki mereka berwarna putih disebabkan bekas wudhu. Dan, aku akan mendahului kalian menuju telaga. Ketahuilah, beberapa orang akan diusir dari telagaku sebagaimana diusirnya unta yang tersesat. Aku memanggil mereka: ‘Ke sinilah kalian.’ Tetapi diserukan kepadaku: ‘Sesungguhnya mereka telah mengganti (agamanya) sepeninggalmu.’ Kemudian aku berkomentar: ‘(Mereka) jauh (dari rahmat Allah), jauh sekali.”‘

[7] Shahiih Muslim, Kitab “Fadhaa-ilush Shahaabah”, Bab “Fadhaa-il Thalhah waz Zubair radhiyallahu ‘anhu” (no. 2417).

[8] Jaami’ut Tirmidzi, Kitab “Al-Manaaqib”, Bab “Manaaqibul Hasan wal Husain radhiyallahu ‘anhuma” (no. 3768); Sunan Ibni Majah, “Al-Muqaddimah”, Bab “Fadhl ‘Ali bin Abu Thalib (no. 118); dan Musnad Ahmad (no. 10616).

Sumber: Disalin dari Buku ‘Inilah Faktanya’, Dr.Utsman bin Muhammad al Khamis, Pustaka Imam Syafi’i

Artikel: www.alqiyamah.wordpress.com

About these ads

Posted on Desember 31, 2012, in Bantahan and tagged , . Bookmark the permalink. 1 Komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d bloggers like this: