Category Archives: Sufi

Fatawa Ulama Ahlus Sunnah Tentang Hukum Nyanyian Sufi & Nasyid Islami

musik1-300x273Sebagaimana kita tidak boleh beribadah melainkan hanya kepada Allah ‘azza wa jalla demi merealisasikan syahadat LA ILAHA ILLALLAH, demikian juga kita tidak boleh beribadah kepada Allah atau mendekatkan diri kepada-Nya, melainkan hanya dengan cara yang diajarkan oleh Rasul-Nya demi merealisasikan syahadat MUHAMMADUR RASULULLAH. Bila dua hal itu direalisasikan oleh seorang Mukmin, berarti ia telah mencintai Allah ‘azza wa jalla dan mengikuti Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Orang yang mencintai Allah ‘azza wa jalla , maka Allah ‘azza wa jalla akan selalu bersamanya dan Allah ‘azza wa jalla juga akan selalu menolongnya. Allah ‘azza wa jalla berfirman :

“Katakanlah, ‘Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu’. Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS. Ali ‘Imran/3:31)

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: Read the rest of this entry

Sudah Saatnya Menyadari Hakekat Ajaran Sufi [Tashawwuf]

Oleh: Ustadz Abul Hasan Abdullah Taslim –hafizhahullah

PENDAHULUAN

Istilah “sufi” atau “tasawwuf” tentu sangat dikenal di kalangan kita, terlebih lagi di kalangan masyarakat kebanyakan. Istilah ini sangat diagungkan dan selalu diidentikkan dengan kewalian, kezuhudan dan kesucian jiwa. Bahkan mayoritas masyarakat beranggapan bahwa seseorang tidak akan bisa mencapai hakikat takwa tanpa melalui jalan tasawwuf. Opini ini diperkuat dengan melihat penampilan lahir yang selalu ditampakkan oleh orang-orang yang mengaku sebagai ahli tasawwuf, berupa pakaian lusuh dan usang, biji-bijian tasbih yang selalu melekat di tangan, dan bibir yang senantiasa komat-kamit melafazhkan dzikir. Semua ini semakin menambah keyakinan bahwasanya merekalah orang-orang yang benar-benar telah mencapai derajat wali (kekasih) Allâh Ta’ala. Read the rest of this entry

%d blogger menyukai ini: